Jumat, 28 Februari 2020

Inilah Pengertian Demokrasi Pancasila Dan Ciri-Cirinya Paling Lengkap


Pengertian Demokrasi Pancasila, Pengertian Demokrasi Pancasila berdasarkan Para Ahli, Ciri-Ciri Demokrasi Pancasila, dan Aspek-Aspek Demokrasi Pancasila

Indonesia merupakan salah satu negara yang menerapkan sistem demokrasi dalam menjalankan pemerintahannya. Setelah pada artikel sebelumnya telah kita bahas perihal pengertian demokrasi dan jenis-jenis demokrasi, pada artikel ini mari kita bahas mengenai demokrasi Pancasila.

Inilah Pengertian Demokrasi Pancasila dan Ciri Inilah Pengertian Demokrasi Pancasila Dan Ciri-Cirinya Paling Lengkap


A.      Pengertian Demokrasi Pancasila


Pancasila merupakan dasar negara Indonesia, tidak mengherankan kalau penerapan banyak sekali aspek kehidupan berbangsa dan bernegara mengacu pada pancasila. Termasuk penerapan demokrasi juga mengacu pada Pancasila. Banyak mahir telah mendefinisikan demokrasi pancasila berdasarkan pendapat mereka masing-masing. Berikut pangertian demokasi Pancasila:

Pangertian demokasi Pancasila berdasarkan Profesor Dardji Darmo Diharjo adalah paham demokrasi yang bersumber dari kepribadian dan falsafah hidup bangsa Indonesia, yang perwujudannya menyerupai dalam ketentuan-ketentuan Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945. 
Pangertian demokasi Pancasila berdasarkan GBHN Tahun 1978 dan Tahun 1983: pembangunan politik diarahkan untuk lebih memantapkan perwujudan demokrasi Pancasila. Dalam rangka memantapkan stabiltias politik dinamis serta pelaksanaan prosedur Pancasila, maka dibutuhkan pemantapan kehidupan kosntitusional kehidupan demokrasi dan tegaknya hukum. 
Pangertian demokasi Pancasila berdasarkan Prof. Notonegoro yakni kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kecerdikan dalam permusyawaratan/perwakilan yang ber-Ketuhanan YME, yang berkemanusiaan yang adil dan beradab, yang mempersatukan Indonesia, dan yang berkeadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. 
Pangertian demokasi Pancasila berdasarkan Ensiklopedia Indonesia yakni Pancasila mencakup bidang-bidang politik, sosial dan ekonomi, serta yang dalam penyelesaian masalah-masalah nasional yang berusaha sejauh mungkin menempuh jalan permusyawaratan untuk mencapai mufakat.  
                              


Secara umum pengertian dari demokrasi Pancasila yakni demokrasi yang pelaksanaannya mengutamakan asas musyawarah mufakat untuk kepentingan bersama (seluruh rakyat). Bangsa Indonesia yakni bangsa yang ideologinya terdapat dalam Pancasila, oleh sebab itu setiap sila yang terdapat dalam Pancasila harus diaplikasikan dalam kehidupan setiap rakyatnya sehari-hari untuk menunjang kemajuan negara kita.

B. Ciri-Ciri Demokrasi Pancasila


Demokrasi Pancasila yang diterapkan di Indonesia tentu mempunyai karakteristik khusus yang membedakan dengan demokrasi yang diterapkan di negara lain. Berikut karakteristik atau ciri-ciri demokrasi Pancasila:

Ciri khas demokrasi pancasila:

1.Demokrasi pancasila bersifat kekeluargaan dan gotong royong yang bernafas Ketuhanan Yang Maha Esa.
2.Demokrasi pancasila harus menghargaihak hak asasi insan serta menjamin hak hak minoritas.
3.Pengambilan keputusan dalam demokrasi pancasila sedapat mungkin jdidasarkan atas musyawarah untuk mufakat.
4.Demokrasi pancasila harus bersendi atas hukum.


Sedangkan secara umum ciri demokrasi Pancasila adalah:


1. Kedaulatan beada di tangan rakyat.
2. Selalu berdasarkan kekeluargaan dan gotong-royong.
3. Cara pengambilan keputusan melalui musyawarah untuk mencapai mufakat.
4. Tidak kenal adanya partai pemerintahan dan partai oposisi.
5. Diakui adanya keselarasan antara hak dan kewajiban.
6. Menghargai hak asasi manusia.
7. Ketidaksetujuan terhadap kecerdikan pemerintah dinyatakan dan disalurkan melalui wakil-wakil rakyat. Tidak menghendaki adanya demonstrasi dan pemogokan sebab merugikan semua pihak.
8. Tidak menganut sistem monopartai.
9. Pemilu dilaksanakan secara luber.
10. Tidak kenal adanya diktator dominan dan tirani minoritas.
11. Mendahulukan kepentingan rakyat atau kepentingan umum.

Dalam demokrasi Pancasila terdapat 2 asas yang membentuk, yakni :


a. Asas kerakyatan, yaitu asas atas kesadaran kecintaan terhadap rakyat, manunggal dengan nasib dan keinginan rakyat, serta mempunyai jiwa kerakyatan atau dalam arti menghayati kesadaran senasib dan secita-cita bersama rakyat.

b. Asas musyawarah untuk mufakat, yaitu asas yang memperhatikan dan menghargai aspirasi seluruh rakyat yang jumlahnya banyak dan melalui lembaga permusyawaratan dalam rangka pembahasan untuk menyatukan banyak sekali pendapat yang keluar serta mencapai mufakat yang dijalani dengan rasa kasih sayang dan pengorbanan biar menerima kebahgiaan bersama-sama



Berdasarkan ciri-ciri serta asas demokrasi Pancasila di atas, penerapan demokrasi di negara Indonesia yang membedakan dengan negara lain yaitu adanya dasar yang besar lengan berkuasa berupa Pancasila yang brasaskan Ketuhanan, menjunjung tinggi hak-hak kemanusiaan dan kepentingan rakyat.

C.       Aspek-Aspek Demokrasi Pancasila


Menurut Prof. S . Pamuji, demokrasi pancasila mengandung enam aspek sebagai berikut :

Aspek formal, yang mempersoalkan proses dan cara rakyat menunjuk wakil-wakilnya dalam badan-badan perwakilan dan pemerintahan serta bagaimana mengatur permusyawaratan wakil- wakil rakyat secara bebas, terbuka, jujur untuk mencapai konsesus.
Aspek material, untuk mengemumakan citra insan dan mengakui terwujudnya masyarakat insan Indonesia sesuai dengan gambaran, hakat dan martabat tersebut.
Aspek normatif, yang mengungkapkan seperangkat norma atau kaidah yang membimbing dan menjadi kriteria pencapaian tujuan.
Aspek optatif, yang mengetengahkan tujuan dan keinginan yang hendak dicapai.
Aspek organosasi, untuk mempersoalkan organisasi sebagai wadah pelaksanaan Demokrasi Pancasila dimana wadah tersebut harus cocok dengan tujuan yang hendak dicapai.
Aspek kejiwaan, yang menjadi semangat para penyelenggara negara dan semangat para pemimpin pemerintahan.

Bila dibandingkan bahu-membahu antara demokrasi universal dan demokrasi pancasila yang berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945, demokrasi Indonesia yang sering disebut dengan istilah teodemokrasi, yakni demokrasi dalam konteks kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa. Dengan kata lain, demokrasi universal yakni demokrasi yang bernuansa sekuler, sedangkan demokrasi Indonesia yakni demokrasi yang berke-Tuhan-an Yang Maha Esa. (Udin Saripudin Winataputra, 2002)

Demikian klarifikasi perihal pengertian dan ciri-ciri demokrasi Pancasila. Silakan Anda kunjungi artikel lainnya mengenai sistem pemerintahan di Indonesia. Semoga bermanfaat.