Jumat, 28 Februari 2020

Pasal-Pasal Uud 1945 Amandemen

Undang-undang dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945 setelah amandemen terdiri dari pembukaan dan pasal-pasal. Bagian pasal-pasal terdiri dari 20 BAB, 37 pasal, 3 pasal peralihan, dan 2 aturan tambahan.

Untuk sanggup mengerti dan paham seluruh isi dari konstitusi ini harus kita pelajari satu-persatu pasal demi pasal mulai dari awal.
Kali ini saya akan menyebarkan cara mempelajari cara berguru pasal-demi pasal Undang-Undang Dasar 1945 biar lebih gampang diingat.

Terlebih dahulu sebaiknya anda download Undang-Undang Dasar 1945  > UUD 1945
Saya tidak memposting ulang pasal-demi pasal. silakan buka Undang-Undang Dasar 1945 sendiri biar lebih mudah

Untuk lebih gampang mengingat, sebaiknya dimulai dari mengingat inti dari setiap pasal.

Inti dari setiap pasal yaitu bab yang diberi garis bawah
BAB I Bentuk dan Kedaulatan( Hanya 1 pasal)
Pasal 1  ayat 1> Indonesia> negara kesatuan berbentuk republik
             ayat 2> Kedaulatan di tangan rakyat dilaksanakan menurut UU
             ayat 3> Indonesia negara hukum

BAB II MPR
Pasal 2  ayat 1> MPR terdiri dari DPR dan DPD yg dipilih melalui PEMILU
             ayat 2> bersidang minimal 1 kali dalam 5 tahun
             ayat 3> keputusan menurut bunyi terbanyak
Pasal 3  ayat 1> berwenang mengatur dan mengubah UUD
             ayat 2> melantik presiden dan wapres
             ayat 3> memberhentikan presiden dan wapres

BAB III Kekuasaan Pemerintahan Negara
Pasal 4  ayat 1> Presiden memegang kekusaaan pemerintahan menurut UUD
             ayat 2> Presiden dibantu wakil
Pasal 5  ayat 1> Presiden berhak mengajukan RUU kepada DPR
             ayat 1> Presiden memutuskan peraturan pemerintah u/ menjalankan UU
Pasal 6           > (Syarat Presiden)
Pasal 6A ayat 1> (Tata cara pemilihan Presiden) secara pasangan dipilih eksklusif oleh rakyat
               ayat 2> Di usung oleh parpol/gabungan parpol
               ayat 3> Meraih bunyi >50% dengan minimal bunyi 20% ditiap provinsi
               ayat 4> Dalam hal tidak ada yang memenuhi
               ayat 5> Ketentuan lebih lanjut

Pasal 7             > Masa jabatan presiden
Pasal 7A          > dewan perwakilan rakyat sanggup memberhentikan Presiden
Pasal 7B ayat1 > (Tata cara pemberhentian Presiden) dewan perwakilan rakyat sanggup mengajukan kepada MPR dengan terlebih dulu meminta MK untuk memeriksa
              ayat2  > Maksud ini yaitu fungsi pengawsan DPR
              ayat 3 > Syarat pengajuan ke MK , 2/3 jumlah hadir dari 2/3 dari 2/3 jumlah anggota DPR
              ayat 4 > Jangka waktu investigasi oleh MK(90 hari setelah ajakan diterima)
              ayat 5 > Apabila terbukti, dewan perwakilan rakyat sidang untuk meneruskan usul ke MPR
              ayat 6 > MPR wajib sidang maksimal 30 setelah mendapatkan permintaan
              ayat 7 > Keputusan MPR harus dihadiri 3/4 jumlah anggota dan disetujui min 2/3 jumlah hadir
Pasal 7C          > Presiden tidak sanggup membubarkan parlemen
Pasal 8            > (Setelah Presiden berhenti)
Pasal 9            > (Sumpah dan akad Presiden)
Pasal 10          > Presiden memegang kekusaaan tertinggi TNI
Pasal 11 ayat 1> Presiden menyatakan perang, perdamaian, dan perjanjian dengan persetujuan DPR
              ayat 2> Presiden menciptakan perjanjian internasional dengan persetujuan DPR
              ayat 3> lebih lanjut
Pasal 12          > Presiden menyatakan keadaan bahaya
Pasal 13 ayat 1> (DUTA dan KONSUL) mengangkat duta konsul
              ayat2 > dengan pertimbangan DPR
              ayat 3> mendapatkan duta dan konsul
Pasal 14 ayat 1> Presiden menunjukkan grasi dan rehabilitasi dgn pertimbangan MA
              ayat 2> Presiden menunjukkan amnesti dan pembatalan dgn pertimbangan DPR
Pasal 15          > Presiden menunjukkan gelar dll
Pasal 16          > Presiden membentuk dewan pertimbangan

BAB IV DEWAN PERTIMBANGAN AGUNG
dihapus

BAB V KEMENTERIAN NEGARA
Pasal 17 ayat 1> Presiden dibantu menteri
              ayat 2> diangkat dan diberhentikan Presiden
              ayat 3> menteri membidangi urusan tertentu
              ayat 4> lebih lanjut

BAB VI PEMDA
Pasal 18 ayat 1> NKRI dibagi atas daerah
              ayat 2> asas otonomi dan kiprah pembantuan
              ayat 3> DPRD dipilih melalui pemilu
              ayat 4> Kepala kawasan dipilih secara demokratis
              ayat 5> otonomi seluas-luasnya dengan kecuali
              ayat 6> peraturan daerah
              ayat 7> lebih lanjut
Pasal 18A> (Hubungan pemerintah pusat daerah) wewenang menurut kekhususan/keragaman, keuangan dll secara adil dan selaras
Pasal 18B> Negara mengakui kawasan khusus/istimewa

BAB VII dewan perwakilan rakyat (Pasal 19-22b)
Pasal 19 ayat 1> dewan perwakilan rakyat dipiluh melalui pemilu
              ayat 2> susunan
              ayat 3> bersidang min sekali setahun
Pasal 20 ayat 1> (kekuasaan menciptakan UU)
              ayat 2> RUU dibahas antara Presiden dan DPR
              ayat 3> Jika ditolak, tidak sanggup diajukan lagi pada masa itu
              ayat 4> Presiden mengesahkan RUU yang disetujui
              ayat 5> Jika Presiden tidak mengesahkan, dalam 30 hari RUU sah menjadi UU
Pasal 20A ayat 1> dewan perwakilan rakyat mempunyai fungsi anggaran, legislasi, dan pengawasan
                 ayat 2> Hak dewan perwakilan rakyat Interpelasi, angket, menanyakan pendapat
                 ayat 3> Hak anggota dewan perwakilan rakyat hak mengajukan pertanyaan, hak menyatakan pendapat, hak imunitas
                 ayat 4> lebih lanjut
Pasal 21    ayat 1> Anggota dewan perwakilan rakyat berhak mengajukan RUU
Pasal 22    ayat 1> Ihwal memaksa Perpu
                 ayat 2> Perpu persetujuan DPR
                 ayat 3> tidak disetujui dicabut
Pasal 22A          > perpu lebih lanjut
Pasal 22B          > Anggota dewan perwakilan rakyat sanggup diberhentikan

BAB VIIA DPD ( Pasal 22C-22d)
Pasal 22C ayat 1> dipilih melalui Pemilu
                 ayat 2> jumlah tiap kawasan sama, jumlah seluruh tidak lebih dari 1/3 jumlah anggota DPR
                 ayat 3> bersidang min 1 kali setahun
                 ayat 4> lebih lanjut
Pasal 22D ayat 1> Mengajukan RUU wacana daerah
                 ayat 2> ikut membahas
                 ayat 3> mengawasi pelaksanaan uu wacana daerah
                 ayat 4> sanggup diberhentikan

BAB VIIB PEMILU
Pasal 22E ayat 1>Asas Pemilu
                ayat 2> untuk menentukan siapa
                ayat 3> diikuti oleh siapa
                ayat 4> Peserta DPD yaitu perseorangan
                ayat 5> diselenggarakan oleh KPU
                ayat 6> lebih lanjut

BAB VIII HAL KEUANGAN( Pasal 23, A, B, C, D)
Pasal 23 ayat 1> APBN ditetapkan tiap tahun dengan terbuka dan bertanggung jawab
              ayat 2> RAPBN diajukan Presiden, dibahas bersama DPR, dengan pertimbangan DPD
              ayat 3> Jika tidak disetujui
Pasal 23A       > Pajak dan pungutan lain  diatur UU
Pasal 23B       > Mata uang
Pasal 23C       > Hal lain
Pasal 23D       > Negara mempunyai bank sentral

BAB VIIIA BPK (Pasal 23 E, F, G)
Pasal 23 E ayat 1> BPK bebas mandiri
                 ayat 2> hasil investigasi diserahkan kepada
                 ayat 3> tindak lanjut
Pasal 23F  ayat 1> Anggota BPK dipilih DPR
                 ayat 2> Pimpinan BPK dipilih anggota
Pasal 23G ayat 1> Berkedudukan di Ibukota dan mempunyai perwakilan di daerah
                 ayat 2> Lebih lanjut

BAB IX Kehakiman(Pasal 24-25)
Pasal 24    ayat 1> Kekuasaan kehakiman merdeka
                 ayat 2> dilakukan oleh Mahkamah Agung
                 ayat 3> tubuh lain
Pasal 24A ayat 1>Mahkamah Agung  mengadili pada tingkat kasasi, menguji peraturan perundang-undangan di bawah undang-undang terhadap undang-undang, dan mempunyai wewenang lainnya yang diberikan oleh undang-undang.
                ayat 2>